Kamis, 27 Desember 2012

Pastel Isi Ayam Sayuran



Ini resep andalan dan snak favorit keluarga saya, hampir bisa dipastikan minimal seminggu dua kali saya selalu bikin kue cemilan gurih manis ini. Jadi stok isian pastel selalu ada di freezer, bahkan kadang2 saya membuat pastel agak banyak lalu saya simpan dalam freezer, sewaktu-waktu ingin mengudap kue ini tinggal dikeluarkan dari freezer, dibiarkan dulu sebentar agar tidak beku, kemudian digoreng.

Resep kulitnya tetap menggunakan resep kue pastel yang sudah pernah saya posting terdahulu...di resep Pastel Tuna Mayo dan untuk isiannya kali ini saya mengganti ikan tuna dengan daging dada ayam.


PASTEL ISI AYAM SAYURAN
Resep: Ita-DapurGriyaKhayangan

Bahan Kulit :
250 gram tepung terigu
1/2 sdt garam
1/2 sdt gula pasir
50 gram margarin lelehkan
30 ml minyak goreng, panaskan
80 ml air putih (5 sdm)

Bahan Isi :
5 siung bawang putih haluskan
7 butir bawang merah haluskan
150 gram daging dada ayam rebus potong dadu kecil
50 gr udang cincang
100 gram kentang potong kecil, rebus
100 gram wortel potong kecil, rebus
50 gram buncis muda potong kecil2, rebus
1 sdt garam
2 sdm gula pasir
1 sdt merica halus
1 sdt pala halus
1 batang daun bawang diiris halus
1 batang daun seledri diiris halus
4 butir telur rebus dipotong beberapa bagian
2 sdm minyak goreng untuk menumis





Cara Membuat :

1. Isi : Panaskan minyak, tumis bawang merah dan bawang putih sampai harum. Masukkan daging ayam, udang cincang, aduk-aduk. Masukkan wortel, kentang, buncis, aduk rata. Taburkan garam, gula, lada bubuk, pala bubuk, aduk sampai meresap. Tambahkan daun bawang dan daun seledri, aduk rata kembali. Angkat dan sisihkan.

2. Kulit : Tuangkan campuran minyak goreng dan margarin ke dalam tepung terigu bersama garam dan gula pasir. Aduk adonan kulit hingga tercampur rata, masukkan air putih. Aduk adonan dan uleni hingga kalis. Diamkan sebentar kira-kira 15 menit.

4. Gunakan gilingan mie untuk menipiskan kulit dengan ketebalan no 5, kemudian cetak dengan diameter 10cm. Atau jika tidak punya alat giling mie, bisa digiling dengan menggunakan gilingan dari kayu.

5. Ambil selembar kulit, taruh ditengahnya tumisan isi dan sepotong telur rebus, lipat jadi setengah lingkaran pilin-pilin hingga selesai.

6. Panaskan minyak goreng dengan api sedang, masukkan pastel. Disiram-siram dengan minyak, goreng sampai matang kuning keemasan. Angkat dan tiriskan.

7. Hidangkan dengan saos sambal atau cabe rawit.


Dibawah ini step by step cara menggiling manual kulit kue pastel alias pakai rolling pin kayu, karena terkadang saya lebih suka dengan cara seperti ini ketimbang dengan alat pasta maker (gilingan mie/marcato elektrik milik saya). Hehee...males ngeluarin dan mbersihin, jadi mendingan bergiling-giling ria deh, dijamin gak pegel deh...kan adonan kulit pastel ala saya ini lembut saat digiling, gak perlu keluar tenaga dalam.





#Note:
- Perlu saya ingatkan pada saat membuat adonan kulit pastel, panaskan dulu minyak goreng bersama margarin hingga margarin meleleh (saya suka memanaskannya di dalam microwave, biar praktis). Dalam keadaan masih panas tuangkan ke dalam tepung terigu, aduk rata dengan sendok kayu.
- Jika suka kulit pastelnya berintik, ada gelembung-gelembungnya  ada dua alternatif tips/triknya, yaitu: panaskan minyak goreng hingga cukup panas, masukkan kue pastel, lalu matikan api...setelah kulit pastel keluar gelembung-gelembungnya, kembali nyalakan api, tetapi api sedang saja, dan goreng kue pastel hingga kuning kecoklatan. Atau goreng kue pastel dengan memasukkan kedalam minyak goreng yang belum terlalu panas banget, kemudian goreng sampai matang (nyala api kompor sedang).


Selamat Mencoba...
Semoga Sukses Membuat Kue Pastel Yang Lezat, Renyah dan Garing.

28 komentar:

  1. Makasih buat resep pastelnya ya mbak ita, mau tanya, kulitnya tahan renyah nga?

    BalasHapus
  2. Cuma mau kasih laporan nich mbak ita, saya dah coba pastelnya, enak sekali, terutama kulitnya. Terima kasih banyak ya.

    BalasHapus
  3. Alhamdulillah, terima kasih ya mbak...sudah coba resep kulit pastelnya, memang kulitnya ini sgt lembut dan fleksibel, tidak berubah mengkerut saat digiling. Dan yang pasti gaaring, renyah dan gak keras...

    BalasHapus
  4. Assalamu'alaikum mbak.....pengen nyoba resepnya mbak nih......anak2 saya juga penggemar pastel.....makasih ya mbak

    BalasHapus
  5. Silahkan mbak...selamat mencoba, smg brhasil...kabari ya jika sudah sukese membuat pastelnya :)

    BalasHapus
  6. Mbak Ita.. saya sdah berulang kali try this recipe, and never fail..
    so so thankyou mbak Ita.. because of limited internet connection, minta ijin untuk post di blog saya.. boleh gak mbak ? terimakasiih banyak..
    today im going to try your sate ponorogo recipe, can not wait :)

    BalasHapus
  7. Silahkan mb Asty...turut seneng jika sll sukses dg resep ini...syukur alhamdulillah.

    BalasHapus
  8. Assalamu'alaikum Mbak Ita...
    Matursuwun, resep pastelnya oke bangeet..renyah kres kress... Hanya sayang sayanya error, niat buat utk stok di freezer..nyimpennya ada bbrp yg ditumpuk. Jadinya dr 17bh yg nempel 6..bolonglah pastelnya hiks. Pokoke harus bikin lagi, yg secantik buatan Mb Ita.
    ~sri han~

    BalasHapus
  9. Wa'alaikumsalam...alhamdulillah jika suka dg resep saya mbak Sri-Han, selamat ya sukses bikin pastel :)
    Kalau mau disimpan di freezer mmg gak boleh ditumpuk saat masih belum membeku, atau kalau mau ditumpuk lapisi dengan plastik, tapi natanya harus berselang seling dan beri jarak satu sama lain, jadi pas numpuk diatasnya diantara dua pastel dibawahnya, sehingga gak merusak bentuk pastel.
    Semangat ya mbak...bikin lagi pasti nanti makin oke, karena sudah berpengalaman lebih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akibat terlalu bersemangat jd ga kepikiran bakalan kena 'musibah'...hehehe.
      Terimakasih banyak tips nya ya Mbak...

      Hapus
  10. Thanks mba resep pastelnya..udah kucoba, eunaak kulitnya renyah persis kayak yg aku inginkan..ijin share resepnya ya mba.

    BalasHapus
  11. Mb Inna's Notes, silahkan mbak...makasih juga sudah cobain resep kue pastel saya, salam kenal dr saya... :)

    BalasHapus
  12. mbak.....mau tanya niiii...aku barusan bikin,,,,,rasa kulitnya udah enak banget...tapiiiii...(ni salah aku pastinya...dan bukan resepnya si mbak cantik,,,hehehehe)...pas mau giling menggiling...adonan punyaku ELASTIS...hiks....knapa ya mbak....hiks...mohon pencerahannyaaaa....

    BalasHapus
  13. sama 1 lagi...adonanku kok gak putih seperti di foto...malah kuning...hiks...maklum...pemula yang lagi semangat belajar...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin waktu mengadoni kulit pastel terlalu diuleni/terlalu lama menguleninya, jadi akibatnya adonan jadi elastis. Sebaiknya cukup sampai kalis dan rata tidak nempel ditangan aja. kalau misalkan adonan sudah terlanjur elastis, lebih baik diamkan dulu/istirahatkan dulu adonan pastel kira2 1/2 jam agar lemas kembali dan jangan lupa adonan kulit pastel ditutup dg plastik agar tidak kering.
      kalau adonan berwarna kuning, mungkin karena pengaruh warna dari margarinnya mungkin...saya rasa gak masalah, asal pas sudah digoreng warnanya tidak kuning, tapi kecoklatan :)

      Hapus
  14. terimakasih informasinya, izin sare gan

    BalasHapus
  15. mba ita, adonannya yg sy bkn kok gak mirip ya, yg sy kaku gt tp pas digiling emg gak ciut lg trs udh digoreng jg renyah dan enak, yg slh dibagian mn nya ya mba heheehehe....jd bth tenaga extra buat gilingnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan terlalu lama menguleni adonan ya mbak...cukup sampai tercampur rata saja, terus didiamkan sebentar biar adonan lemas. jadi nanti saat digiling mudah dan lentur tidak melar2 spt karet.

      Hapus
  16. Mba cara menyimpan didalam freezer supaya ga nempel gimana ya

    BalasHapus
  17. Mba ita, thank you much! Aku sudah coba dan.... goals! Yeay! Kulitnya enak.. Keluargaku nagih. Hihi

    BalasHapus
  18. Mbak itaaa. mau tanya kalau untuk 1 resep kulit dibagi jadi berapa masing2 pastel ya mbak agar ukuran pastelnya seperti punya mbak. Kalau lihat di gambar jadi 24. Tp saya bikin ketipisan kulitnya tuk 1 resep isian. Terimakasi

    BalasHapus
  19. Mkasih mb resepnya,mantaaaaap hslny

    BalasHapus
  20. Mkasih mb resepnya,mantaaaaap hslny

    BalasHapus
  21. Mbak gimana caranya supaya pastelnya tidak meresap minyak nya (biasanya kalo sdh 5-6 jam, terasa berminyak sekali)
    Sorry, apa mungkin karena minyak dan margarinnya tidak dipanaskan? Akibat malas manasinnya
    Rasanya tapi uenaak

    BalasHapus
  22. Mbak gimana caranya supaya pastelnya tidak meresap minyak nya (biasanya kalo sdh 5-6 jam, terasa berminyak sekali)
    Sorry, apa mungkin karena minyak dan margarinnya tidak dipanaskan? Akibat malas manasinnya
    Rasanya tapi uenaak

    BalasHapus
  23. Mbak gimana caranya supaya pastelnya tidak meresap minyak nya (biasanya kalo sdh 5-6 jam, terasa berminyak sekali)
    Sorry, apa mungkin karena minyak dan margarinnya tidak dipanaskan? Akibat malas manasinnya
    Rasanya tapi uenaak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb jeanny...krn minyak sm margarinnya gk dipanaskan jd kuenya menyerap minyak.
      Dan menggoreng kue psstel sebaiknya pake minyak baru dan cukup banyak minyaknya,biar kue tidak menyerap minyak

      Hapus