Minggu, 21 April 2013

C A K W E



Alhamdulillah...

Sebelum membuat yang ini, dulu...sudah pernah coba bikin cakwe. Berbekal resep dari koleksi buku resep masakan di rumah (bukunya sih gak terkenal deh kayaknya, cuma saya suka aja dengan resep2 didalamnya...jadi saya beli). Resepnya sangat sederhana dan mudah cara pembuatannya tanpa menggunakan bahan tambahan bubuk amoniak (bubuk putih yang mengandung bahan kimia Natrium Hidroksida/NH3), dan setelah saya coba praktekkan...cakwenya jadi sih, tapi kurang berongga dan rada bantat. Ada banyak faktor mungkin yang berakibat gak berhasil bikin cakwenya.

Yaah...belum sesuai harapan, yang saya inginkan bagian dalamnya cakwe berongga dan berserat, terus cakwenya bisa garing dan ringan gitu saat digigit kayak yang dibeli di tukang cakwe. Ternyata memang susah mendapatkan tekstur cakwe seperti yang dijual si abang2 tersebut. Karena resep mereka menggunakan bahan yang tidak kita punyai, yaitu bubuk amoniak....di resep asli yang saya baca di majalah2 masak, tabloid masak...juga di blog2 masak kalau ingin memperoleh hasil cakwe yang bertekstur banyak rongga dan garing memang harus memakai bahan pengembang kue bubuk amoniak. Tapi beli bubuk amoniak yang food grade lho...bukan bubuk amoniak untuk bahan pembuatan pupuk, hehee...

Naah...bahan pengembang kue bubuk amoniak itulah yang jadi masalah, saya tidak punya dan belum pernah beli di toko bahan kimia atau di toko bahan kue. Setelah browsing...searching di kamus pintar om google, ternyata membuat cakwe bisa menggunakan ragi instan untuk membantu proses pengembangan adonan cakwe. Disamping itu pula perlu ditambahkan bahan pengembang kue berupa soda kue dan baking powder, kedua bahan ini memberi sumbangan kepada bagian dalam cakwe menjadi berongga dan berserat serta garing dan ringan setelah cakwe di goreng. Karena kandungan sodium bikarbonat didalam pengembang kue tersebut akan bereaksi dalam suhu yang tinggi saat dipanaskan...sehingga akan mengeluarkan zat karbondioksida. Zat karbon tersebut akan memuai dan keluar dari adonan...dan itu sebabnya kenapa cakwe menjadi berpori2/berongga dan seperti ada serat2nya. Eits...jadi cerita panjang tentang proses kimiawi...maaf ya bila salah dalam penulisan saya, karena saya bukan ahlinya dibidang Chemistry...hanya saiprit yang saya bisa pahami tentang ilmu kimia karena mengingat jaman sekolah dan kuliah dulu, dan selebihnya banyak yang sudah menguap...entah terbang kemana.

Dari resep awal yang saya miliki, akhirnya saya coba2 benahi dan saya renovasi...ternyata bukan rumah aja yang perlu direnov, resep masakan juga musti ditelaah sebelum dan sesudah di coba...karena dengan mempraktekkannya akan membuat kita lebih paham dan jelas untuk melangkah ke babak selanjutnya sehingga berhasil lebih baik, tentunya deh...
Ya seperti itulah kiranya, setelah saya modifikasi akhirnya jadi lah cakwe yang lumayan sudah memenuhi harapan saya meskipun tanpa amoniak. Hasil jadinya cakwe yang nikmat...empuk, berongga dan berserat, dan cukup garing meskipun tak segaring kalau pakai amoniak. Buat saya ini adalah suatu surprise...bisa membuat cakwe sendiri buat anak2 dirumah, karena di Kuwait gak mungkin menjumpai jajan gorengan ini. Pemanfaatannya selain dimakan sebagai jajan gorengan, bisa menjadi pelengkap makan bubur ayam, juga bisa dibuat cakwe goreng isi...dan lain2 sesuai selera dan kreatifitas kita.




C A K W E
Resep: Ita-DapurGriyaKhayangan

Bahan Biang:
1 sdt ragi instan
1 sdm tepung terigu
1 sdt gula pasir
3 sdm air putih hangat
===> Campur semua bahan menjadi satu, aduk rata, diamkan kurang lebih 5-10 menit hingga berbuih.

Bahan Adonan Cakwe:
250 gr tepung terigu
(saran saya: pakai tepung protein tinggi, biar seratnya kue bagus)
1/2 sdt garam
1/2 sdt soda kue
1/4 sdt baking powder
100 ml air putih
1 sdm minyak goreng


Cara Membuat:
1. Masukkan tepung terigu, garam, soda kue dan baking powder ke dalam wadah. Tuangkan bahan biang yang sudah berbuih dan minyak goreng, aduk dengan tangan hingga tercampur rata.
2. Tuangkan air putih sedikit2 hingga habis sambil adonan diuleni dengan tangan, uleni adonan cakwe sampai kalis dan tidak lengket ditangan.
3. Bulatkan adonan cakwe, tutup wadah dengan plastik hingga tertutup rapat. Istirahatkan selama kurang lebih 2 jam atau kalau mau sabar bisa lebihkan...kenapa koq lama sampai minimal 2 jam?___Karena kalau proses fermentasinya hanya satu jam berdasar pengalaman saya membuat cakwe, dough/adonan cakwe kurang lentur/lemas dan hasil kuenya kurang bagus pori2nya...rongga yang terbentuk masih agak padat.
4. Setelah selesai masa fermentasi, kempiskan adonan dengan meninjunya. Kemudian tipiskan dan lebarkan adonan cakwe  menggunakan rolling pin dengan ketebalan kurang lebih 1 cm. Potong adonan cakwe dengan lebar 3 cm dan panjang 15 cm. Tumpuk dua potongan adonan, oleskan air putih pada satu sisi potongan adonan yang akan ditempelkan agar cakwe tidak lepas saat digoreng. Setelah potongan adonan cakwe di tumpuk, tekan bagian atas permukaan cakwe dengan sumpit sehingga kedua potongan cakwe tersebut saling menempel kuat.
5. Tarik perlahan kedua ujung cakwe agar memanjang, lalu goreng cakwe dengan panas api sedang, sambil dibolak balik dan siram2 dengan minyak agar matang merata. Tiriskan dan siap dihidangkan dalam keadaan hangat dengan saos khasnya cakwe.




# Note:
Untuk membuat saos cakwe cukup mudah koq, resepnya dengan takaran kira2 sih. Dibawah ini cara saya membuat saus untuk cocolan cakwe:

Haluskan 3 butir bawang putih dan 1 buah cabe merah, kemudian tumis hingga harum dengan sedikit minyak goreng.
Masukkan 3 sdm saos tomat, 2 sdm saos cabe, tuangi 250 ml air putih (secukupnya, boleh kurang atau lebih), aduk rata.
Beri garam dan gula secukup rasa, beri cuka masak sedikit bila kurang terasa asamnya.
Aduk2 hingga mendidih, tuangkan larutan maizena (dari 1/2 sdm tepung maizena+2 sdm air putih).
Aduk lagi hingga saos mengental dan mendidih, angkat dan sajikan untuk pelengkap cocolan cakwe.


Selamat Mencoba...

22 komentar:

  1. Salam kenal Mb Ita, terima kasih sdh sharing resep2nya yg mudah dan enak2 :) .. Resep pastel goreng sdh sy coba,, berhasil, enak, renyah ..dan jd salah satu jualan saya :) .. Berikutnya pgn coba cakwe ini ah.. Semoga ilmunya berkah y mb..-Tari, Banten-

    BalasHapus
  2. Wah, senengnya...bisa bikin pastel dan mudah2an pastelnya laris manis ya mbak Tari...
    Makasih doanya, demikian juga dg mbak Tri mudah2an sukses bisnis jajanannya yaa...

    BalasHapus
  3. Oh iya mbak Tari, kalau mau coba buat cakwe...sebaiknya pakai tepung protein tinggi yaa, biar kuenya seratnya bagus. Karena di tempat saya di Kuwait susah dpaetin tepung protein tinggi, makanya saya pakai tepung all purpose.

    BalasHapus
  4. Assalamu'alaikum mbak, akhirnya saya nemu resep cakwe yg tanpa bubuk amoniak,sdh lama saya mencarinya, (apa ya pengganti bubuk amoniak?) mau saya coba, terima kasih sudah berbagi resep...

    BalasHapus
  5. Permei Sasi, silahkan dicoba mbak...semoga berhasil cantik cakwenya...
    Untuk pengganti bubuk amoniak saya belum tahu mbak...sejauh ini saya masih belum pernah mencoba buat cakwe dg bubuk amoniak, dan sebagai penggantinya saya hanya dengan menggunakan soda kue, baking powder dan fermipan sebagai bahan pengembang cakwenya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya sdh coba, tampilan bagus, mengembang, berongga, cuma luarny agak keras kurang renyah, rasanya agak pahit, gimana y, ada masukan buat saya, trims

      Hapus
    2. kalau rasa agak pahit kemungkinan kebanyakan dalam pemakaian soda kue, kalau terlalu banyak soda kue efeknya memang jadi ada rasa pahit.
      kalau luarnya atau kulit luarnya terlalu keras mungkin menggorengnya dg minyak yg terlalu panas, shg kulit cepat kering dan garing, serta berakibat gosong, goreng dg api kecil tapi panas minyaknya stabil dan minyak harus banyak shg cakwe terendam semua di dalam minyak. goreng satu per satu, jangan langsung 2-3 buah...akibatnya cakwe nanti bentuknya gak bagus.

      Hapus
  6. Salam kenal Mbak Ita. Saya sudah coba resepnya, alhamdulillah cukup berhasil, hanya kurang rapih ngebuatnya. Saya ijin coba resep yang lain ya.

    Terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. silahkan coba2 resep saya...smg makin sukses mbak risma

      Hapus
  7. Te Ita yang baikk..resepnya mao sy coba nich, sy suka makan cakwe di Bandung di tegal lega, sy coba diamkan sampai dingin ternyata msh empuk... apa mungkin mereka campur margarin atau mentega atau mungkin juga kuning telur..
    Minta saran ya te...cakwe yg sy buat masih gagal aja....
    Terima kasih te Ita

    BalasHapus
    Balasan
    1. sya kurang tahu ya mbak kusuma...kalo resep cakwe asli mmg gak pake telur...
      mungkin mereka yg jual pake obat pelembut kue jadi cakwe tetap empuk walopun sudah dingin lama...

      Hapus
  8. Halo mba..

    Salam kenal :)
    Blognya sangat menarik.
    Boleh tau gak mba dimana saya bisa mendapatkan toko yang menjual perlengkapan baking atau buat kue di kuwait..?
    Moga moga mba berkenan menjawabya, hehe..

    Terimakasih sebelumnya ya mba :)

    BalasHapus
  9. Halo mba..

    Salam kenal :)
    Blognya sangat menarik.
    Boleh tau gak mba dimana saya bisa mendapatkan toko yang menjual perlengkapan baking atau buat kue di kuwait..?
    Moga moga mba berkenan menjawabya, hehe..

    Terimakasih sebelumnya ya mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya biasa belanja di lulu hypermarket, al bahah, atau di sultan...

      Hapus
  10. Thx mbak sudah share resep cakwe. Udah 2 kali buat dan dua duanya gagal. Yang pertama proses fermen hanya 2 jam hasilnya tidak berongga. Teksturnya padat. Aku kira karena proses fermen kurang lama. Buat lagi fermen 5 jam. Teksturnya pun juga sama seperti yang buat pertama kali. Hiks kenapa ya mbak cakwe ku gk berongga terus padahal udah ikutin persis yg diresep

    BalasHapus
  11. Thx mbak sudah share resep cakwe. Udah 2 kali buat dan dua duanya gagal. Yang pertama proses fermen hanya 2 jam hasilnya tidak berongga. Teksturnya padat. Aku kira karena proses fermen kurang lama. Buat lagi fermen 5 jam. Teksturnya pun juga sama seperti yang buat pertama kali. Hiks kenapa ya mbak cakwe ku gk berongga terus padahal udah ikutin persis yg diresep

    BalasHapus
  12. iya mba sinthia tan... knapa ya ko begitu terus jadi nya...

    BalasHapus
  13. Ijin nyoba resepnya ya . . Terima kasih sudah sharing .. :)

    BalasHapus
  14. Hai mbak..mau nanya dong..
    Untuk bahan biangnya itu terigunya pakai yg protein tinggi juga kah? Atau terigu serbaguna saja? Thanks..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb depiina...pake tpg trg protein tinggi juga buat biangnya.

      Hapus
  15. mbak mau tanya dong, kalau pas ngerolling adonan pas pakai rolling pin terlalu tipis (gk sampai 1 cm), apa ngaruh ya ke tekstur cakwe jadi gak berongga? pengen coba pakai ammoniak jg nih, tapi bingung beli di mana, cari di tbk selalunya gak ada aku tinggal daerah tgr, beli online jg gak ada, apa ada info mbak beli dimana atau merk nya apa? kalau bisa yang bisa dibeli online hehe. trims mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amoniak biasa dibeli di toko bahan kue dipasar tradisional

      Hapus