Jumat, 11 April 2014

Pisang Molen Bandung



Bismillah...

Sebelumnya saya mohon maaf ya para pemirsa...kalau fotonya diatas sangat2 seadanya. Saya sedang belum sempat memotret tampilan pisang molen yang apik pasca proses pemasakan. Keburu udah capek...saya biarkan pisang molen nginep dulu semalaman didalam oven.

InsaAllah nanti kalau sudah selesai beberes dapur dan hilang rasa pegel badan akan saya tampilkan hasil akhir sajian pisang molen ini. Mudah2an juga pisang molennya tidak keburu habis di cemil sama di bapak dan anak...he he hee...

Oh iya, sebenarnya resep aslinya sudah pernah saya posting di blog, tapi sudah agak lama...di bulan Februari 2012. Resep lama bisa dilihat **disini*, sedangkan yang saya bikin saat ini adalah sudah modifikasi lagi dari resep yang lama. Tidak banyak perubahan berarti sebenarnya, hanya lebih kepada penyingsetan atau peringkasan dari bahan2 yang saya gunakan. Agar lebih simpel (sederhana) dan mudah dalam pembuatannya, karena kadang saya tidak punya stok bahan2 didapur. Jadi resep pisang molen yang sekarang ceritanya lebih sederhana dan mudah untuk segera di eksekusi.

Untuk rasa, menurut saya enak sekaliii...empuk dan lembut, walaupun tanpa menggunakan korsvet (pastry margarin) hasil kulitnya terlihat berlapis. Yang penting dalam proses pelapisan atau menggiling adonan harus telaten dan sabar, tidak terlalu ditekan dengan rolling pin (alat penggiling) saat menggilas adonan pastrynya. Sehingga nantinya kulit pisang setelah matang bisa keluar lapisan2nya. Karena berdasar pengalaman saat awal2 membuat kulit pisang molen ini karena terlalu semangat nggilas adonan kulit maksud hati biar tipis...walhasil akhirnya lapis2nya hilang karena terlalu banyak di pres/ditekan.

Dan satu lagi harus rela bersabar diri untuk mengistirahatkan adonan yang sudah di gilas dan digulung per tiap tahapan. Kira2 cukup 10 menitan begitu deh...agar kulit pastrynya rileks dan tidak kaku, sehingga nantinya saat digilas lagi bisa lemas dan nurut, kulit pastry juga tidak pecah lapisannya.

Nah....sesuai janji saya kemaren, ini dia penampilan pisang molen/pisang bolen setelah saya jepret. Syukur alhamdulillah masih tersisa dua gelintir dan  sengaja saya umpetin...biar bisa diabadikan, dan dapat terlihat bentuk rupa bagian dalam pastry pisang molennya. Kalau gak saya simpan...sudah pasti langsung tandas, karena si ayah dan anak semua lahap kalau sama pisang molen.





Pisang Molen Resep Kedua
Modified: Ita-DapurGriyaKhayangan

Bahan
Bahan Kulit A:
100 gr tepung terigu
1 sdm minyak goreng
80 gr margarin

Adonan B:
300 gr tepung terigu
50 gr gula halus/gula kastor
100 gr margarin (saya pakai blue band)
100 ml air dingin dari kulkas
1/4 sdt garam halus
1/4 sdt vanili bubuk

Bahan Isian:
10 pisang raja/pisang tanduk yang manis, kukus dan potong melintang 4 cm belah jadi 2.
100 gr keju cheddar potong memanjang menjadi seukuran pisang menjadi 20 bagian.
50 gr messes Ceres.

Bahan Olesan:
1 butir kuning telur
1 sdm mentega cair

Cara Membuat:
1. Adonan kulit A: Campur jadi satu bahan kulit A kedalam wadah, aduk dengan menggunakan sendok kayu atau spatula hingga rata. Kemudian bagi adonan menjadi 20 bagian, bentuk bulat
2. Adonan kulit B: Campur jadi satu semua bahan kulit B kedalam wadah, uleni adonan dengan tangan hingga kalis. Bagi adonan menjadi 20 bagian juga, lalu bentuk bulat.
3. Ambil 1 bagian adonan B dan pipihkan hingga agak tipi bentuk segiempat. Setelah itu..taruh 1 bagian adonan A diatasnya. Lipat seperti amplop adonan B hingga menutupi adonan A.
4. Kemudian ambil satu adonan bulat, gilas tipis hingga berbentuk persegi panjang, lakukan satu persatu hingga selesai. Gulung/lipat kedalam dari sisi yang pendek, lakukan satu persatu hingga selesai. Gilas lagi menjadi persegi panjang. Gulung/lipat lagi...dan gilas lagi seperti sebelumnya. Lakukan proses ini hingga 3 kali. Kerjakan hingga semua adonan selesai digilas dan digulung/lipat. Diamkan kurang lebih 30 menit.
5. Panaskan oven pada suhu 180'C, olesi loyang dengan margarin dan alasi dengan kertas roti...olesi lagi dengan margarin.
6. Ambil satu adonan, buka gulungannya/lipatannya, lalu gilas tipis hingga berbentuk persegi sama sisi...taruh sepotong pisang, messes ceres dan sepotong keju diatasnya, lalu tutup dengan 1 belahan pisang lagi. lipat adonan kulit hingga tertutup sisi bawahnya (boleh seperti lipatan amplop atau lipatan biasa seperti melipat martabak telur mini). Lakukan hal yang sama untuk sisa adonan.
7. Taruh adonan yang sudah diisi pisang kedalam loyang, atur dengan jarak kurang lebih 1 cm. Olesi permukaan pisang molen dengan kuning telur. Masukkan loyang kedalam oven, panggang selama  kurang lebih 60 menit. Keluarkan dari oven, olesi permukaan pisang molen dengan mentega cair. Dinginkan lalu hidangkan.


# Note:
- Saya suka menikmati kue pisang molen ini jika sudah di inapkan, tekstur kulitnya semakin lembut dan empuk...aroma pisang kejunya sudah menyatu dengan kulit pastry-nya.


Selamat Mencoba...

32 komentar:

  1. Mbak ita, kalau kebetulan bikin pisang molen lagi, tolong di fotoin dong step by step nya, agak bingung mbak kalo tp photo.
    Banyak terima kasih buat resep resepnya mbak.
    Salam,
    Dina

    BalasHapus
  2. Mbak td q Ųϑãђ bikin,,hasilnya lumayan laa buat pemula ^,^.. Tp knp rotinya agak keras y ?? Harus d uleni sampe bener2 kalis/lembut ya mbak?? Trus q pakenya terigu serbaguna,,gak papakan? Trima kasih mbak resepnya...mdh2an next time bikinnya biar bagus kayak pny mbak ^_*..

    Salam umihanun

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak harus di uleni sampai kalis, karena ini bukan adonan roti. Pakai tepung terigu serbaguna gak masalah. Kalau baru pertama bikin...seperti dulu saya masih baru belajar juga belum maksimal hasilnya, memang perlu trial and error terus mbak...hg nanti pada akhirnya akan makin sempurna, yg penting mau terus belajar bikin, sekali bikin belum tentu sukses...selanjutnya InsaAllah akan lebih baik.

      Hapus
  3. Mba sy krg ngerti deh yang step no 3 dan 4.. Tlg djelasin dong. Pgn bgt bkin resep ini, tnyata bahan2nya mudah bolen versi mb ita ini... Thx b4

    BalasHapus
  4. Mba..aku dah coba resep pisang bolennya. Alhamdulillah bagus hasilnya. Suami dan anak2 suka. Makasih banget yaa...ummu salim.

    BalasHapus
  5. Mba,,sy kurang faham dgan step 3 n 4 nya,,di jelasin lg doong

    BalasHapus
  6. Mba...bole ga adonannya digilas aja dulu..lalu belakakangan baru digilas lebar dan dipotong2 seperti membuat puff pastry?..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh aja mbak...spt membuat kulit pastry, tapi saya lbh suka spt ini, tidak terlalu berat nggilingnya.

      Hapus
  7. Thanks mba balasan nya... trnyata begitu...ak kira kok ga sekalian aj gitu gilingnya..sip2 d..ntar ak coba kalo ad waktu..thankss

    BalasHapus
  8. Mba ita...salam kenal..*lupa blg salam kenal di atas... makasih ya resepnya..barusan dieksekusi..ak banget walopun hanya pake margarin..bakal jadi resep favorit nich...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga mb Maria...syukur ikut senang kalau sudah sukses buat kue ini...sukses yaa...

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  9. Mba ita ada ga contoh gambar cara melipat kulitnya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum sempat buat foto2 step by stepnya mbak...maaf belum bisa bantu, kalau masih bingung bisa intip resep membuat bakpia isi kacang hijau di blog saya, mungkin bisa membayangkannya setelah lihat cara bikin bakpia diresep saya.

      Hapus
    2. Ok mba makasih saya cb intip blog nya mba ita

      Hapus
  10. Bahannya mudah didapat semua ya mbak, boleh dicoba neh :)

    BalasHapus
  11. Berarti ini jadi 20 roti ya mba??mba pakai loyang brownis uk brp?

    BalasHapus
    Balasan
    1. pake loyang apa saja bisa mbak...kebetulan ini saya pakai loyang brownies 24x10 cm

      Hapus
  12. Mba,kalau adonan rotinya disimpen semalamam di kulkas trus baru digunakan besoknya bisa gak si?
    Thx

    BalasHapus
  13. Mbak salam kenal dari saya maaf kemarin malam intip resep hehe karena ada pisang darurat ko menemukan resep ini ya dicoba hasil ok kata suami terima kasih mbak resepnya dan maaf tak ijin dulu

    BalasHapus
  14. Jadi ingin coba nih mbak ita, ijin intip resep yaa..maksih

    BalasHapus
  15. Kak Ita alhamdulillah saya udah coba resepnya...
    Tapi , punya saya tidak berlayer seperti punya Kak Ita... Hehe kira2 saya salah dmana ya Kak? Apa gilas menggilasnya terlalu semangat ya? Hehe
    By the way, yang dimaksud dengan ulenin adonan B hingga kalis itu seperti apa ya kak ? Apakah hingga kalis elastis kayak bikin roti?
    Hehe makasiih banget lho Kak, secara rasa udah ok , pas.. Enaak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin terlalu ditekan saat menggilas adonan, jangan lupa adonan yg habis digilas di istirahatkan dulu biar lemas dan tidak kaku shg mudah untuk di gilas lagi.
      Untuk mencampur adonan sampai kalis maksudnya sampai tercampur rata dan tidak lengket ditangan.

      Hapus
    2. Makasih ya Mbak tips dan balasannya... Saya akan coba buat lagi, dan akan disampaikan lagi hasilnya.. :)
      Semangat! atas nama kangen kampung halaman hehe

      Hapus
  16. Alhamdulillah, saya udh coba lagi Mbak.. Penekanan pengerjaan sesuai saran Mbak Ita ,balhamdulillah sukses dan enak...
    Makasih ya Mbak... :)

    BalasHapus
  17. Assalamu alaikum mba ita. Kalau margarine nya diganti pakai butter ngaruh gag mba? Terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. wa'alaikumsalam mb rina...pa kabar
      kalo pake butter jelas lebih enak dong...gpp diganti butter kalo pingin lebih lembut dan aromanya khas butter.

      Hapus
  18. Mbak spy kulit atasnya agak coklat apa hrs gantian pakai api atas ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bisa begitu mb ...kalo ovennya ada api atas bisa dimanfaatkan agar bolen agak kecoklatan tapi jgn terlalu lama biar tdk gosong

      Hapus