Kamis, 12 Februari 2009

Bika Ambon



Disini saya nggak akan membahas kenapa jajanan tradisional ini dinamai bika ambon, yang ingin saya bagi cerita tentang bagaimana tahap2 pembuatannya yang memerlukan kesabaran khusus. Karena memang membuatnya melalui proses yang agak rumit dan unik. Andai usaha memproses adonan sudah selesai hingga siap dihidangkan...akan terbayar kok capek dan buah kesabaran kita, kue bika yang satu ini sangat lembut dan wangi aroma rempah daunnya, musti dicoba yaa...

Dulu waktu masih tinggal di Indonesia, awal-awal percobaan bikin bika ambon ini...beberapa kali gagal, sehingga dengan kegagalan-kegagalan itu membuat saya semakin paham dan mengerti bagaimana menangani proses pembuatan bika ambon yang benar dan membawa kesuksesan hasil, he he hee...


BIKA AMBON
Resep: Ita-DapurGriyaKhayangan

Bahan Biang :
1 sdm tepung terigu
1 sdm gula pasir
1 sdm ragi instant
100 ml air kelapa (jika gak ada, boleh air putih aja)
===> Semua bahan biang diatas dicampur menjadi satu dan aduk sehingga tercampur secara homogen. Diamkan sekitar 15 menit hingga berbusa.

Bahan Adonan : 
400 ml air santan kental (jika terpaksa, santan instan silakan)
2 lembar daun pandan
3 lembar daun jeruk purut
1 batang daun serai ambil putihnya
1/2 sdt garam
250 gram gula pasir
200 gram tepung sagu yang bagus (sagu tani)
10 butir kuning telur
1 putih telur





    Cara membuat : 
    1. Rebus 400 ml santan bersama teman2nya...daun pandan, daun jeruk purut, daun serai dan garam sambil diaduk-aduk hingga mendidih. Saring dan ukur 350 ml yang digunakan.
    2. Aduk tepung sagu , gula pasir dan biang sampai rata. Tambahkan kuning telur, dan putih telur satu persatu sambil diaduk-aduk dengan tangan, hingga telur habis.
    3. Masukkan rebusan santan yang sudah dingin sedikit demi sedikit ke dalam adonan tepung sambil tetap diaduk dengan tangan hingga santan habis.
    4. Aduk kembali dengan tangan, caranya tangan memutar-mutar adonan dan mengeplok-ngeploknya,  adonan diangkat dan dilempar kembali ke adonan secara perlahan-lahan dengan jari-jari tangan. Lakukan kurang lebih 15-20 menit...(ini harus lho yaa...)
    5. Tutup adonan dengan plastik wrapp...letakkan ditempat yang aman, jauhkan dari jangkauan anak2, ntar tumpah nggak jadi bikin kue... :(
    6. Tinggalkan beberapa jenak waktu, sekitar 4 jam. Agar adonan sempurna dalam proses fermentasinya.
    7. Kira-kira setengah jam sebelum memanggang adonan, panaskan oven, set dengan suhu 160'C, kemudian olesi loyang muffin dengan minyak goreng dan panaskan di dalam oven untuk waktu sekitar 1/2 jam agar bener2 panas dan siap diisi adonan.
    8. Tuangkan adonan ke dalam cetakan/loyang muffin setinggi 3/4 loyang. Masukkan ke dalam oven dan biarkan pintu oven setengah terbuka...hal ini perlu diperhatikan agar kue bika ambon membentuk sarang-sarang/pori-pori yang bagus.


    9. Apabila adonan sudah naik, terbentuk sarang...biasanya lapisan atasnya akan mulai mengering, pintu oven boleh ditutup guna mematangkan seluruh bagian kue. Agar bagian atas kue matang sempurna nyalakan api atas oven dengan panas api kecil kira-kira 5 menit sebelum bika ambon dikeluarkan dari oven.





    10. Jika kue bika ambon sudah kelihatan kuning kecoklatan boleh jadi sudah matang, segera keluarkan dari oven. Tunggu hingga agak dingin, baru dilepaskan dari cetakan. Karena kue ini kalau masih panas dilepas dari cetakan bentuknya jadi nggak sempurna...atau agak meleyot-leyot, musti bersabar menunggu dingin. Siap untuk dihidangkan.

    #Note:
    Kalau mau di oven dengan loyang besar, ukuran yang pas untuk satu resep bika ambon ini adalah loyang persegi/kotak ukuran 20x20x7 cm. Jangan lupa loyang diolesi dengan mimyak goreng dan dipanaskan terlebih dahulu didalam oven selama 20 menit sebelum dituangi adonan bika ambon. Okkey...

    Selamat mencoba.. :)

    24 komentar:

    1. trimakasih untuk resepnya............

      BalasHapus
    2. mbak... resep'a specta banget :))
      pengalaman pertama buat bika dengan resep ini langsung jadi.... gak pake gagal, wangi, sarang'a cantik lagi walo cuma pake air putih... and gak pake oven....
      thanks for receipe....

      BalasHapus
    3. Sama2 mb Danniyah...selamat datang di blog sederhana saya, semoga memberi manfaat. Salam kenal... :)

      BalasHapus
    4. Wah..senengnya ya mb Eka Desy, saya turut bahagia mendengarnya kalau mb Eka sukses bikin bika ambonnya...semakin semangat tentunya untuk cook and bake di dapur, sama2 saya jg mengucapkan terima kasih sudah mencoba resep2 saya...

      BalasHapus
    5. salam kenal mba...mo tanya kalo panggangnya pake kompor apa perlu ditutup atw tidak?maklum nih pemula ditunggu ya mba...syukron sblmnya...

      BalasHapus
    6. Mb Zhakia Adinda, salam kenal juga...kalau pake kompor sama aja mbak, diawalnya jangan ditutup, setelah adonan naik mengembang dan sudah keluar pori2, permukaan kue biasanya berwarna lebih putih...baru ditutup, untuk mematangkan bagian atas kue.

      BalasHapus
    7. mb Ita, trimakasih resepnya...saya udh prnh coba bikin tp sarangnya kluar cmn separoh...saya mo coba bikin lagi pke resep mb Ita ini.... tp pke otang mbk, nnt kucoba pintunya kubuka sampe kluar sarang gt, wish me luck ya mbk....:D

      BalasHapus
    8. Mb Dian, dicoba mbak...mudah2an sukses ya. Bisa koq pake otang...yang penting loyang untuk cetakan bika ambon dioles minyak dan dipanaskan agak lama di dalam oven sebelum dimasukkan adonan bika ambon (ini sangat penting, agar bika bisa bersarang bagus). Selamat mencoba mbak Dian...

      BalasHapus
    9. Mba, bisa pakai loyang teflon buat bikin martabak mini gak ya?

      BalasHapus
    10. dicoba aja mbak Laksmi...sptnya bisa koq...kan itu cetakannya tebal, jadi malah gak mudah gosong

      BalasHapus
    11. ealahhh berkunjung ke blognya mba ita itu bikin aku anteng di depan laptop. resepnya sama gambar gambarnya .......hhmmmm dua jempol dwehhh.
      maaf muji terus.soalnya kenyataannya emang begitu.
      terus berkarya ya say.....
      salam buat keluarga. semoga Allah senantiasa melimpahkan rahmatnya buat mba ita yang ikhlas membagi ilmunya.amin ya robb
      ( ivo susilawati )

      BalasHapus
    12. Aamiin...Makasih doanya mb Ivo Susilawati...mudah2an saya masih selalu diberi kesehatan dan daya pikir yg tinggi shg bisa tetap berkreasi dan menulis di blog ini...salam kembali untuk klg mb Ivo... :)

      BalasHapus
    13. Makasih ya mba' atas resepnya, sya mau tanya untuk fermentasi adonan apakah harus dicuaca yang hangat? soalnya sekarang ditimteng lagi duingin kan mba'....
      - rita -

      BalasHapus
      Balasan
      1. Mb Rita, tinggal di tim teng nya dimana... Oh tidak terlalu berpengaruh koq mbak...untuk proses fermentasi bika ambon ini jika musim dingin, beda sama kalau untuk fermentasi adonan roti/donat yg memang butuh suhu hangat. Kalau kuatir nanti proses fermentasi terlalu lama krn suhu dingin, masukkan saja adonan bika ambon yg didalam wadah ke dalam microwave atau oven dalam keadaan tertutup, tapi jangan dinyalain ya oven-nya...he hee, ntar mateng deh adonannya, ini sekedar ide agar adonan bika ambon tidak kedinginan.

        Hapus
    14. Mb Rita, tinggal di tim teng nya dimana...
      Oh tidak terlalu berpengaruh koq mbak...untuk proses fermentasi bika ambon ini jika musim dingin, beda sama kalau untuk fermentasi adonan roti/donat yg memang butuh suhu hangat. Kalau kuatir nanti proses fermentasi terlalu lama krn suhu dingin, masukkan saja adonan bika ambon yg didalam wadah ke dalam microwave atau oven dalam keadaan tertutup, tapi jangan dinyalain ya oven-nya...he hee, ntar mateng deh adonannya, ini sekedar ide agar adonan bika ambon tidak kedinginan,

      BalasHapus
      Balasan
      1. di riyadh mba' salam kenal ya...makasih ya mba' jawabannya, kebetulan saya dan suami suka banget sama bika ambon pernah bikin tapi gatot, tpi tetap penasaran jadi ngumpulin info dulu untuk bikin lagi...

        Hapus
    15. Salam kenal mba, maaf saya mau tanya mengocok telurnya memakai mixer atau manual ? Terima kasih.

      BalasHapus
      Balasan
      1. salam kenal juga mbak Siti...saya adonin full semua dengan tangan mbak, gak pakai mixer, karena ini kue tradisional ala keluarga saya.

        Hapus
      2. salam kenal juga mbak Siti...saya adonin full semua dengan tangan mbak, gak pakai mixer, karena ini kue tradisional ala keluarga saya.

        Hapus
      3. Mba terima kasih banyak resepnya, saya udah coba dan berhasil dengan cara memanggang di atas kompor, hasilnya enak dan berserat banyak, tapi saya coba di oven dengan cara memanggang dengan api bawah hasil bika ambonnya bantat total dan tidak berserat, apa karena salah memasang ovennya ya?

        Hapus
      4. mungkin loyang kurang panas saat menuang adonan di loyang, oven harus dlm keadaan benar2 sudah panas stabil suhu sedang, dan pintunya tidak ditutup rapat...

        Hapus
    16. asslmkm...slm knl mba ita. sng bgt sy nemu blog nya mba ita, asli dari bbrp resep yg udah sy praktekan hsl nya sukses. sy termsk followernya mba ita nih hehehee.....sy mau cb bkn bika ambonnya tp msh blm phm sm point yg no 4 nih. mhn penjelasannya ya hehehehe

      BalasHapus
      Balasan
      1. maksudnya adonan diaduk2 pakai tangan aja mbak...dikopyok2 pakai tangan dengan jari dibuka tutup, adonan dinaik2kan dengan tangan gitu...memang agak susah ya mendiskripsikannya...

        Hapus
    17. Mbk, mau nanya itu santanx harus dingin y? Soalx tiap kali bikin g mau ngembang adonanx meskipun kalau dipanggang hazilx berserat n bersarang.

      BalasHapus