Minggu, 10 Maret 2013

Sate Padang




Bismillah...

Beberapa hari yang lalu saya bikin sate padang...bener2 lagi pengen makan sate khas tanah minang ini, sayang di sayang untuk mendapatkan daging lidah sapi sangat susah di negeri ini, akhirnya cari alternatif agar tetap bisa menikmati sate padang dengan menggunakan ampela ayam yang sangat mudah dicari di super market. Sementara sebenarnya hati ayam dan jantung ayam juga bisa dicampurkan untuk sate padang, tapi kami sekeluarga kurang suka dengan hati ayam plus jantung ayam ini (juga hati sapi tentunya...).

Bagaimana tentang rasa sate padangnya...bila si lidah sapi yang kenyil2 empuk diganti dengan ampela ayam...
Ternyata enak juga lhoh...ampela ayam memiliki tekstur yang mirip2 lidah sapi.




Untuk resepnya nanti yaa, InsaAllah saya tulis...sekarang masih belum ada kesempatan yang lama buat duduk manis menulis di depan lappy. Atau bisa saja searching di Google mencari resep sate padang dan ganti bahan lidah sapi dengan ampela dan hati ayam.


=======ita=======


Sepertinya saya lupa yaa...janji mau nulis resep sate padang, hehee...harap maklum. Banyak hal yang dikerjakan di rumah sampai2 melupakan hal yang lain.
Baik deh...sesuai dengan janji, saya tuliskan resep sate padang yang sering saya masak. Pertama kali membuat sate padang saya menggunakan resep dari buku andalan saya yang sudah lama menjadi teman setia dalam memasak di dapur yaitu Buku Primarasa. Dengan modifikasi menyesuaikan ketersediaan bahan yang ada di dapur, sampai sekarang merasa cocok dengan resep ala Primarasa ini, pas dilidah...rasa satenya yahuud deh.


Sate Padang
Source: Primarasa Resep Pilihan Ahli Masak I (Hidangan bundo)
Modified: Ita-DapurGriyaKhayangan

Bahan:
1 kg jeroan sapi (lidah, jantung babat yg bersih) ===> Saya pakai ampela ayam
Air secukupnya untuk merebus jeroan
1 sdt garam
5 sdm minyak goreng
2 lembar daun kunyit
10 lembar daun jeruk purut
3 batang serai memarkan
5 cm laos dimemarkan/geprek
3 sdm tepung beras
2 sdm tepung tapioka
400 ml air putih (bisa kurang bisa lebih sedikit)
2 potong kecil asam kandis
3 sdm bawang goreng
Minyak goreng untuk olesan

Bumbu Halus;
150 gr cabe merah besar/cabe merah keriting
25 butir bawang merah
15 siung bawang putih
10 butir kemiri sangrai
10 cm jahe
8 cm kunyit kupas lalu bakar sebentar
1 sdm ketumbar sangrai (kalau males nyangrai, boleh ketumbar biasa)
2 sdm bumbu kare instan, merek apa saja...yg ada di dapur, pake bumbu kare bubuk juga bisa
1 sdt garam (secukupnya)

Pelengkap:
Ketupat atau Lontong
bawang Goreng

Cara Membuat:
1. Rebus jeroan dalam air secukupnya selama 1 jam, angkat, buang air perebusnya. Jika perlu rebus beberapa kali dengan mengganti air perebusnya hinggga jeroan tidak berbau. Potong2 jeroan bentuk dadu 1 1/2 cm, lalu masukkan kembali ke dalam panci, tambahkan garam. Rebus kembali dengan air putih secukupnya.
2. Kalau menggunakan ampela ayam seperti saya, cara merebus ampela ayam agar cepat empuk dan tidak berbau anyir, caranya dengan merebus ampela ayam dalam air mendidih lalu tambahkan 1 sdt soda kue dan beri 3 lembar daun salam, InsaAllah ampela ayam akan cepat matang dan empuk tidak alot/keras. Setelah matang segera tiriskan dan bilas ampela ayam dengan air bersih.
3. Panaskan minyak goreng dalam wajan, tumis bumbu halus. Masukkan daun kunyit, daun jeruk, serai, dan laos, aduk hingga harum, angkat.
4. Masukkan bumbu halus yang sudah ditumis, asam kandis dan bumbu kare instan kedalam panci yang berisi jeroan sapi/ampela ayam, rebus hingga jeroan matang menyerap bumbu dan kuahnya tinggal setengahnya (kurang lebih tersisa kuah 500 ml). Angkat.
5. Keluarkan jeroan dari panci, lalu tusuk2 jeroan berbumbu dengan tusuk sate masing2 berisi 4-5 potong jeroan, sisihkan.
6. Panaskan lagi panci berisi kuah diatas api kecil, larutkan tepung beras dan tepung tapioka dengan air putih dan aduk hingga licin. Masukkan larutan tepung kedalam panci, aduk2 hingga tercampur rata, mengental dan mendidih, tambahkan bawang goreng, aduk rata, angkat. Jika saos sate masih terlalu kental...boleh ditambah air panas sedikit demi sedikit sampai sesuai kekentalan saos sate yang diinginkan, jangan lupa cicipi sudah pas belum rasanya.
7. Panaskan pemanggang di atas api. Panggang sate sambil diolesi minyak goreng dan dibalik2 hingga harum dan tidak gosong, angkat. Sajikan sate padang dia ats piring datar, siram dengan saos panas di atasnya...taburi bawang goreng. Hidangkan dengan ketupat atau lontong.


Selamat Mencoba... :)

3 komentar:

  1. Makasih resepnya, mau banget nyoba, daun kunyit bisa diskip ga?di Abu dhabi ga ada daun kunyit soalnya...Makasih sebelumnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah...tidak bisa di skip, krn ini bumbu wajib...coba cari kunyit bubuk di supermarket...biasanya ada koq, sy jg tinggal di kuwait...banyak kunyit bubuk, bahasa inggrisnya turmeric.

      Hapus
  2. Mksih y mba resepnya,barusan aq cb bkin n alhamdllh,,pas di lidah..aq cm nambahin merica n bunga lawang di bumbu kuahnya..

    -nisa-

    BalasHapus