Kamis, 20 Maret 2014

Rujak Cireng



Bismillah...

Lagi booming ya rujak cireng di bumi Indonesia Raya, saya hanya mengikuti kabar2 ini dari internet saja sih...di Facebook juga banyak yang posting, di blog2 masak iya juga..

Kali ini saya juga coba2 untuk meramaikan dunia percirengan, resepnya sudah ada di blog ini juga. Hanya bedanya pada sambal cocolnya pakai bumbu rujak uleg yang biasa saya bikin untuk membuat rujak buah. Manis pedas asam asin...segar, begitulah singkat ceritanya...


RUJAK CIRENG 
Resep: Ita-DapurGriyaKhayangan

Bahan Biang:
50 gr tepung tapioka
1 sdm tepung terigu
150 -200 ml air mendidih

Bahan Cireng:
150 gr tepung tapioka
1 batang daun bawang iris halus
1 siung bawang putih halus
1/2 sdt garam
1/2 sdt gula pasir
1/4 sdt lada bubuk
Minyak goreng untuk menggoreng

Sambel Rujak Uleg:
50 gr gula merah
5 biji cabe rawit merah (sesuai selera pedasnya)
1 sdt bawang putih goreng (jika suka)
1 sdm kacang tanah goreng
1/2 sdt terasi bakar (jika suka)
1/2 sdt garam
1 sdm air asam*
5 sdm air putih hangat*
---> Letakkan semua bahan di dalam cobek kecuali yang bertanda (*), lalu uleg hingga halus, tambahkan air asam dan air putih hangat, aduk rata.

Cara membuat:
1. Biang: rebus air sampai mendidih, segera tuang air panas (kurang lebih 150-175 ml, sisa air panas untuk jaga2 kalau adonan masih keras) kedalam tepung tapioka dan tepung terigu, aduk2 hingga tercampur rata seperti bubur.
2. Masukkan daun bawang, bawang putih, garam, gula pasir, lada, aduk rata.
3. Tambahkan tepung tapioka sedikit2 sambil diaduk hingga tercampur rata, agak bergumpal-gumpal dan tidak lengket ditangan. Boleh ditambah sedikit2 air panas jika adonan masih terasa kasar atau belum bisa menyatu/kalis.
4. Ambil sedikit adonan, bentuk bulat suka2 dan saat membentuk adonan cireng jangan ditekan2/dipadatkan yaa...agar cireng tidak keras dan alot setelah matang , lalu goreng diminyak yg sedang panasnya, hati2 kadang2 suka meletus cirengnya jika menggunakan api yang terlalu panas.




Sekedar ingin berbagi cerita...semoga menginspirasi, kemaren habis bikin cireng...lalu saya belah bagian tengahnya dan saya isi dengan sambel petis botolan yang saya bawa dari Indonesia. Wuih...maknyoss tenan rasanya, makin asyik dan khusyu' nyemil cirengnya. Dan sepertinya dengan dicocol pakai sambel petis lebih praktis...karena tidak perlu repot bikin sambel rujak lagi, dan untungnya saya masih ada stok 1 botol lagi sambel petisnya, siiipp-lah...


Cireng Sambel Petis


Selamat berpesta cireng... :)

5 komentar:

  1. helo bund sy sdh mncb 3x membuat cirengnya tp slalu gagal knp ya kdg adonanny ecer dan trlalu keras klo d bntuk hncur trus..

    BalasHapus
    Balasan
    1. pakai air yang mendidih ya mbak...masih panas2 itu langsung dituangkan ke dalam adonan biang, lalu aduk rata hingga spt lem (kental dan bening), kalau masih susah dibentuk dan hancur, coba tambahin air panasnya waktu bikin adonan biang, kan disitu saya bilang air panas bisa ditambahkan jika adonan kurang kalis. jadi bisa ditambah air panasnya sekitar 3 sendok makan...biar adonan bisa dibentuk.

      kalau misalkan mb Cha khep tidak ingin menambha air panasnya, waktu memasukkan tepung tapioka ke dalam adonan biang, kurangi saja, jangan semua dimasukkan...lalu diaduk2 dan dirasa sudah cukup kalis dan gak nempel ditangan jangan ditambah tepung tapioka lagi...lalu bentuk dan goreng, memang semua itu gak ada yg langsung instan jadi mbak, perlu proses untuk bisa sukses...selamat mencoba lagi.

      Hapus
  2. cireng banyak inovasinya ya maksih infonya ya :)
    http://nahlafashion.com/

    BalasHapus
  3. Ini tekstur dalamnya seperti cireng salju kah mba?saya penasaran dengan tekstur dalamnya cireng salju yg bening dan transparan..makasih mba Ita..

    BalasHapus
    Balasan
    1. dalamnya bisa bening mbak...oh itu namanya cireng salju yaa, malah baru tahu...

      Hapus