Minggu, 28 Oktober 2012

APEM SELONG



Kembali flashback kemasa silam, saat saya masih tinggal sama orang tua di jawa...ibunda saya almarhumah  sangat menguasai pembuatan kue apem selong ini. Karena itu sering didaulat para tetangga yang punya hajat untuk membuat apem selong, yang biasanya dijadikan snack besekan saat kenduri./berkatan. Tapi saya sendiri pada saat itu tidak pernah turut membantu...yang sering bantu2 malahan tetangga saya, ibu2 yang masih muda2 yang pengen belajar membuat apem selong. Sehingga mereka pada akhirnya bisa membuat sendiri karena diajari ibu saya.

Sementara saya malah gak pernah belajar, duh...sekarang baru terasa sesal kemudian deh. Makanya pas lebaran Idul Fitri kemaren saya lagi mudik kampung langsung investigasi dan wawancara dengan tetangga saya yang pernah diajari ibu membuat kue apem selong. Akhirnya dengan bekal resep saduran dari tetangga hasil ajaran ibu...yang bahan2nya menggunakan ukuran gelas belimbing, dan ragi yang dipakai adalah saat itu berbentuk butiran bulat kecil (gist) dan adonan apemnya musti dijemur dibawah sinar matahari agar cepat proses fermentasinya...itu yang saya masih ingat.

Inilah homework saya...untuk merubah resep dari ukuran gelas menjadi ukuran timbangan dalam kilogram. Juga merubah jenis ragi jaman dulu menjadi jenis ragi instan. Alhamdulillah...kue apem selong atau yang nama kerennya apem Ceylon berhasil saya bikin, dengan rasa yang tak beda dari resep almarhumah bunda saya. Bahagia sekali rasanya...terima kasih ibu, doaku untuk ibu senantiasa...seiring nafas yang masih berhembus, semoga ibu bahagia bersama bapak di surga, aamiin...

Oh iya, resep dibawah ini hanya setengah saja, kalau ingin membuat satu resep utuh tinggal kalikan dua resep apem selong-nya, untuk dikonsumsi sendiri setengah resep sudah cukup banyak koq...




APEM SELONG (Apem Ceylon)
Resep: Ita-DapurGriyaKhayangan

Bahan:

Bahan Biang:
1/2 sdm ragi instan
1 sdm tepung terigu
1 sdm gula pasir
200 ml air kelapa
===> Diamkan kurang lebih 15 menit hingga berbuih

Bahan Adonan Apem:
250 gr tepung beras
175 gr gula pasir
350 ml santan kental
2 lembar daun pandan
1 butir telur (agar apem lebih terasa lembut)
1/4 sdt garam





Cara Membuat:
1. Rebus santan kental dengan daun pandan, didihkan dengan mengaduk2 jangan sampai santan pecah. Biarkan menjadi hangat.

Gambar dibawah ini penampakan adonan biang yang sudah berbuih atau berbusa setelah diistirahatkan selama 15 menit.




2. Siapkan wadah atau mangkok besar, masukkan tepung beras (mohon maaf yaa...ini sudah saya edit, sebelumnya saya salah tulis dengan "tepung terigu"), gula pasir, garam halus, dan telur kocok, tuangkan santan kental yang sudah hangat sedikit demi sedikit sambil adonan diuleni hingga gula larut.
3. Masukkan adonan biang yang sudah berbuih, uleni lagi dengan tangan hingga adonan halus dan licin. Menguleninya harus agak lama kurang lebih 15 menit, sambil adonan dikeplok2 diangkat/ditarik dan diturunkan dengan tangan. Kemudian istirahatkan adonan selama kurang lebih 1 jam.

Gambar dibawah ini saat adonan biang dimasukkan kedalam adonan kue apem selong.



Gambar dibawah ini cara menguleni dan mengadoni adonan apem selong, dengan cara dikeplok-keplok, adonan diambil kemudian diangkat dengan tangan dan diturunkan lagi...hingga berulang-ulang sampai adonan licin dan halus.



4. Siapkan wajan kecil dan cekung (sebaiknya yang anti lengket jika punya lhoo...) untuk memanggang, panaskan dulu sebelum dibuat memanggang dengan api yang kecil saja. Lalu tuangkan sesendok sayur adonan diatas wajan, tekan sendok sayurnya sambil sendok sayur diputar hingga membentuk pinggiran yang tipis dan bulat. Putar beberapa kali (bisa 3 kali memutar) agar terbentuk pinggiran kue ape yang rata dan agak tebal sehingga tidak mudah gosong. Tutup wajannya, tunggu sekitar 4 menit...buka tutupnya, bila sudah matang segera angkat.

Gambar dibawah ini cara menuangkan adonan apem selong dan cara membuat pinggiran/renda yang tipis. Putar punggung sendok sayur kira2 hingga tiga kali agar bentuk renda/pinggiran kue apem bagus hasilnya.




Gambar dibawah ini saat kue apem selong sedang menunggu matang, kemudian tutup wajannya agar kue apem selongnya matang kurang lebih 4-5 menit. Buka tutup wajan...angkat/cungkit kue apem selong dengan sotil kecil, letakkan diatas nampan beralas daun pisang.




Dibawah ini wajan kecil anti lengket yang saya punya, lumayan banyak fungsinya. Sering dipakai untuk membuat jajanan seperti kue serabi, kue cucur, kue ape dan sekarang ini untuk membuat kue apem selong. Sebenarnya kalau di kampung sekarang sudah ada cetakan khusus untuk membuat kue apem ini yang terbuat dari aluminium bulat dan berisi empat cekungan untuk mencetak kue apem, sekali masak bisa jadi 4 buah kue apem selong, sayang saya gak beli waktu pulkam lebaran kemaren. Sementara cetakan yang dirumah ibu sudah jadi hak milik adik saya.




Inilah tampilan yang ayu dari kue apem selong saya, rasanya bener enak...menul2 lembut dan harum aroma pandannya terasa sekali. Sengaja saya tidak kasih topping...begini saja polos sudah yummy, tapi jika ingin ditaburi aneka topping seperti pisang, nangka atau messes boleh2 saja, tergantung selera.




Selamat Mencoba... :)

24 komentar:

  1. Wuih mbak.. akhirnya saya nemu deh resep ini.. dulu, waktu kecil di Blitar, Jatim saya sering bikin apem ini tp tinggal nyetak aja, ga tau resepnya.. dan waktu pulang saya cari2 buku resepnya ga ketemu.. langsung saya bookmark deh.. Hihi.. belum dicoba karena belum punya wajan kecil.. Makasih banyak ya mbak...

    BalasHapus
  2. Baca pembukaan asal resep apam selongnya mbak Ita aku sampai nangis,sedih banget semoga almarhum ibu mbak Ita di berikan cahaya kubur,aamiin

    BalasHapus
  3. mba Ita...raginya ( resep dr ibu mba Ita -rahimahallah- )spt ragi tape itu kah ?

    BalasHapus
  4. aku sudah coba resepnya mbak ita untuk selamatan 100 harinya mertuaku,apemnya menul-menul uenak tenan.terima ksih resepnya.

    BalasHapus
  5. Mb Maydina, aamiin...ya robbal'alamin...makasih doanya yaa, saya sangat amat bangga dg almarhumah ibu...jg bapak saya. Pastinya setiap anak akan sama kali yaa...terhadap ortunya, demikian jg dg mb May... ^^

    Mb Kamelia, raginya bukan ragi tape, jaman dulu raginya berbetuk butiran kecil coklat, namanya gist. kalau sekarang sudah dlm bentuk instan...bisa pake yg merek fermipan atau saft instan, atau apalagi ya...hehee...jadi lebih praktis.

    Mb Anonim, alhamdulillah...trm ksh sudah cobain resep saya, seneng denger kabar kalau sudah sukses bikin...

    BalasHapus
  6. Terimakasih mbak sdh mau berbagi resep kue yg sy cari selama ini.mbak dg jelas menguraikan cara pembuatannya.mudahan dlm waktu dekat ini bs dicoba dan berhasil.


    BalasHapus
  7. mba ita izin copas resepnya ya?

    BalasHapus
  8. Mb ijin copas ya.semg alm dan almh diberi nikmat kubur.karena amalannya yg hingga kini berguna bagi yg masih hidup.salam

    BalasHapus
  9. Mbak, resepnya ngga pakai tape ya...

    BalasHapus
  10. Silahkan mb Puji W, mb Dapur Aiko...dan trm ksh sudah mendoakan almrh. ibu saya. Aamiin...Ya Robbal'alamin.

    Untuk mb yg tanya gak pake tape, iya memang resep apem selong saya ini gak pake tape.

    BalasHapus
  11. Assalammu'alaikum... mbak mau nanya, itu untuk adonannya kan pke tepung terigu ya trus untuk adonannya pke tepung beras apa tepung terigu ? terima kasih...
    (bunda naurah)

    BalasHapus
  12. iya mbk,, itu di catatan resep tertulis "masukkan tepung terigu", saya kira itu tepung beras sedang terigunya untk adonan biang saja,,

    BalasHapus
  13. alhamdulillah.. semoga ilmu bikin apem ini menjadi pahala yang mengalir bagi ibu di syurga..AMIN,
    dan sudah saya coba..uenaak tenan, makasih mbak.

    BalasHapus
  14. iya mbk...sudah saya coba dan Alhamdulillah sukses......(bunda naurah)

    BalasHapus
  15. Mohon maaf ya, saya salah ketik dalam cara pembuatan untuk point 2. masukkan tepung terigu...seharusnya memang tepung beras, sekali lagi saya mohon maaf atas kekeliruan dalam menuliskannya...maklum ya ibu2 dan sahabat2 saya tercinta, dan sudah saya edit/sunting yang benar :)

    BalasHapus
  16. bunda, saya dah coba resepnya, adonannya jadinya memang encer gitu ya ??? atau saya yang salah ngadu bahannya ???
    balas,, terimakasih

    BalasHapus
  17. Wah, adonan gak encer banget mbak...cukup kental aja dan gak terlalu kental juga. kalau terlalu encer berarti santannya bisa jadi kurang kental perasannya. Ikuti saja prosedur resep sesuai yang tertera diatas. Mudah2an berhasil...

    BalasHapus
  18. mb sebelumnya makasih ya uda mau berbagi resep..kebetulan minggu depan saya ada pesanan kue in..kemarin saya sudah coba buat sesuai rsep diatas..tapi ada yg saya pengen tanyain..yg saya bikin kemarin,kok atasnya kelihatan bersarang gitu ya?mirip bika ambon gitu..kira2 penyebabnya apa ya mb?mohon sharingnya ya mb..makasih..

    BalasHapus
  19. Yune: wah bagaimana ya, sy juga kurang tahu bagaimana perlakuan waktu memanggangnya...saat adonan apem dipanggang pakai api kecil dan ditutup wajannya, mungkin gak ditutup yaa...saat memasak apemnya, jadi keluar pori2/berlubang2. Atau mungkin terlalu lama fermentasinya...shg adonan over fermentasi, banyak gelembung udara keluar, sebaiknya setiap akan menuang adonan apem ke wajan aduk adonan hingga rata.
    Mudah2an nanti berhasil lebih baik.

    BalasHapus
  20. M̶̲̥̅̊βàķ saya tinggal di turki, kalo buat bahan biang air kelapanya bisa diganti dgn air biasa kah ? Soalnya disini tdk ª∂a̲̅ kelapa. Matur nuwun

    BalasHapus
  21. Bintarti Dwirianti: boleh mbak...pakai air biasa gak masalah, hanya memang lebih bagus kalau pakai air kelapa. Air kelapa itu mengandung pengembang alami...kalau mau coba ganti, bisa dengan air soda (soft drink) tapi jumlahnya jangan 200 ml, 100 ml saja dan ditambah air putih biasa 100 ml, shg total tetap 200 ml untuk biangnya.
    Oh yaa...salam kenal, sama2 perantau ya...kapan2 kalau ada waktu jalan2 ke turki bisa ketemuan dong mbak Bintarti... :)

    BalasHapus
  22. siip nanti saya coba praktek, salam kenal juga mba.
    monggo kalo ada waktu silahkan jalan2 ke turki. bln april bagus pas spring dan tulip lagi bermekaran (pas sekalian ada festival tulip) di istanbul ....jadi udara bagus, cuaca sejuk
    saya tinggal di ankara, kalo mba ita ke istanbul smga saya bisa menemui sekalian mau byk belajar soal masak memasak ... he he

    BalasHapus
  23. Mbak ita saya mau tanya telur yang dipakai putih nya saja atau sama kuning nya? makasih ya mbak ^_^ salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pakai semuanya mbak...telur utuh, kuning dan putihnya, Salam kenal juga...

      Hapus