Rabu, 08 Februari 2012

REMPEYEK TERI MEDAN



Rempeyek...atau peyek kalau orang jawa bilang, rasanya gurih...kriukk kriukk merupakan salah satu macam jenis keripik-keripikan atau temannya kerupuk. Banyak orang yang menyukai peyek ini, termasuk saya salah satu penggemar setia peyek. Coba kalau saya di Indonesia..apalagi dikampung tempat saya kecil dulu, gampang dan mudah mendapatkan cemilan kriukk kriukk ini. Gak seperti disini...tempat saya tinggal sekarang, pingin makan pecel kan musti ada lauk peyeknya..kurang sreegg gitu kalau tanpa ada rempeyek. Dengan terpaksalah...saya harus membuat peyek sendiri.

Awalnya dulu waktu pertama kali bikin adonan peyek, setelah digoreng dan jadi peyek...keras sekali. Waduuh...harus diulang lagi percobaanya, beberapa kali mengulangi dan merubah komposisi bahan-bahan tepung dan bumbu-bumbu lainnya. Lama-lama lumayan deh...tahu trik-triknya dan rahasia sukses bagaimana harus mengadoni dan membuat peyek yang gurih, empuk dan enaak pastinya.

Resep rempeyek ini sudah bisa dibilang sipp markosipp menurut saya..he he hee, lha  iyalah...wong saya sendiri yang punya resep dan yang membuat resep. Mungkin diluar sana banyak sekali beredar dan berseliweran resep rempeyek, dan sepertinya ditilik dari bahan-bahan dan bumbu-bumbunya hampir gak jauh berbeda. Alhamdulillah saya punya resep hasil eksperimen saya sendiri. Jika ada yang mau mencoba resep ini, silakan saja dicoba...semoga berhasil dan menyukainya :)



Numpang mejeng...ada Iklan lewat yaa...
Ini Mb Hasna sedang nggendong adek Maisaa...si adek pengen maem peyek, mbak-nya ngrebutin dan bilang jangan deekk..!!! adek masih kecil belum boleh maem peyek, ntar kesleleken lhoo... peyeknya buat mb Hasna aja yaa... ha ha haa...


REMPEYEK TERI MEDAN
Resep: Ita-DapurGriyaKhayangan

Bahan:
150 gr tepung beras
50 gr tepung tapioka/sagu
1 buah kuning telur
350 ml santan sedang kentalnya
1 sdt teh garam (secukup rasa)
1/2 sdt gula pasir (sebagai pengganti MSG)
50 gr teri medan (teri ini sudah asin, maka hati-hati dalam menambahkan garam)
6 lembar daun jeruk purut iris halus

Bumbu Halus:
5 siung bawang putih
1 sdt ketumbar sangrai
5 butir kemiri sangrai
2 cm kencur

Cara Membuat:
1. Campur menjadi satu tepung beras, tepung tapioka dalam suatu wadah...masaukkan bumbu halus, garam, gula, kuning telur dan air santan (tuangkan air santan kira2 250 ml dulu). Jangan semua air santan langsung dituangkan, cukup sampai kental yang sedang aja...sisa air santannya digunakan untuk menambahkan nanti jika adonan peyek sudah mulai kental diakhir2 menggoreng. Aduk-aduk hingga semua tercampur rata, masukkan daun jeruk purut, aduk rata kembali, rasakan sudah cukup belum asin dan gurihnya adonan rempeyek. Jika sudah, adonan siap untuk digoreng.
2. Siapkan wajan penggorengan yang agak lebar, beri minyak goreng yang agak banyak..panaskan minyak. Goreng dengan cara menuangkan sesendok adonan peyek dan tambahkan sejumput teri medan..kemudian tuangkan ke sisi pinggiran/bibir wajan secara mengelilingi hingga habis adonan disendok sayur, begitu seterusnya sampai adonan rempeyek habis. Tiriskan rempeyek diatas kertas tissue..dan setelah dingin simpan dalam toples yang bersih dan kering.




#Tips:

1. Saya sarankan dalam membuat adonan peyek lebih baik dalam jumlah yang sedikit-sedikit saja...misalnya 1 resep dulu digoreng sampai habis, karena selain membuat peyek itu membutuhkan ketelatenan dan kesabaran yang tangguh, emang capek banget lho bikin 1 resep aja lama. Percaya deeh...gak sebanding dengan menyantapnya yang begitu cepet habis, he he hee...
2. Jika membuat adonan peyek dalam jumlah banyak sekaligus sebaiknya menggunakan dua buah wajan, jadi akan lebih cepat proses pematangannya, sehingga adonan tidak sempat lama tersia-siakan..akibatnya nanti adonan akan mengendap dan berkurang airnya, ini yang membuat rempeyek jadi keras nanti setelah digoreng. Naah...untuk itu musti menyiapkan persediaan santan untuk ditambahkan ke adonan. dan jangan lupa selalu mengaduk-aduk adonan setiap akan mengambil sesendok demi sesendok untuk digoreng.
3. Isian untuk rempeyek, sebaiknya dimasukkan ke dalam sendok sayur sesaat sebelum digoreng. Jadi isian seperti kacang tanah, kacang kedelai, kacang hijau, kacang tolo atau teri medan/teri nasi dan lainnya tidak menyerap air didalam adonan yang nantinya akan membuat adonan mengental dan isian lama keringnya saat digoreng.
4. Seperti kacang kedelai, kacang tolo dan kacang hijau sebaiknya direndam semalam dulu sebelum dipergunakan untuk bahan isian rempeyek.
5. Dalam menggoreng peyek, nyalakan api kompor sedang-sedang saja, jangan terlalu panas...nanti rempeyeknya cepet mateng dan gosong tetapi dalamnya belum matang.


Selamat Mencoba...semoga berhasil lebih baik  ^__* ....

3 komentar:

  1. Makasih berbagi rahasia tips & tricksnya mba Ita...

    BalasHapus
  2. cama-cama mb Widya...slmt masak :)

    BalasHapus
  3. peyek memang makanan tradisional Indonesia yang murah, gampang dibuat, namun rasanya lezat

    hehe. yang digendong ma yang gendong sama2 manis. capa ni namanya, hehe. malah kenalan

    BalasHapus