Selasa, 14 Februari 2012

PEMPEK TANPA IKAN (Fishless Pempek)



Bismillah...

Ceritanya ngeyel atau nekad nih, gak punya stok ikan tenggiri di freezer...tapi maunya bikin pempek, ya udah akhirnya berangkat juga nguplek didapur nge-pempek yuuk...

Resepnya...sudah sering dibuat kalau lagi gak punya ikan, dan caranya hampir seperti membuat siomay aci tanpa ikan saja koq, simple dan mudah sangat. Hanya berbekal bahan tepung terigu, tepung aci/stapioka dan telur. Pempek ini karena tanpa ikan...jadi mengandalkan telur sebagai perasa lezat dan keempukan si pempek fishless, he he hee...

Yang harus kita lakukan sebelum mengadoni pempek, agar hasil pempek tidak kenyal/liat dan keras setelah dingin maka kita musti membuat bahan biangnya dulu, yaitu membuat bubur tepung terigu. Dan InsaAllah meski tanpa ikan pempek bikinan saya ini sangat lembut dan kenyalnya pas sesuai selera lidah kami sekeluarga.

Resepnya saya adaptasi dari buku koleksi pribadi, dibawah ini nampak foto buku resep pempek favorit dengan si pembuat resep yang sangat tersohor didunia kuliner Indonesia, yaitu Ny. Liem dari Bandung. isi buku resep ini cukup bagus, sangat menginspirasi buat yang suka dengan pempek...sangat lengkap dengan berbagai jenis/variasi pempek, buat saya yang bukan orang Palembang dan masih awam tentang dunia kuliner "wong kito" sangat membantu sekali untuk memahami aneka resep pempek ini.





PEMPEK TANPA IKAN (Fishless Pempek)
Source: Buku Usaha Boga Resep Ny. Liem/Chendhawati
Modified: Ita-DapurGriyaKhayangan

Bahan Biang (bubur tepung):
500 ml air putih
250 tepung terigu
3 siung bawang putih haluskan
2 sdt garam (secukupnya)
1 sdt gula pasir (secukupnya)
1 sdt kaldu bubuk rasa ayam (bila suka)

Bahan Lain:
300 gr tepung tapioka
2 butir telur dikocok lepas
3 butir telur + 1/4 sdt garam di kocok lepas untuk isian pempek
50 gr tepung tapioka untuk melumuri tangan agar tidak lengket saat membentuk pempek
Cuko Pempek (maaf saya gak tuliskan resepnya disini, sudah ada di postingan pempek terdahulu)




Cara Membuat:
1. Membuat biang: campur tepung terigu, bawang putih halus, garam, gula, kaldu bubuk dan air putih. Aduk-aduk hingga tercampur rata dan tidak bergerindil tepungnya. Rebus hingga adonan mendidih dan mengental seperti bubur, aduk-aduk hingga kalis. Angkat..sisihkan biarkan agak dingin.
2. Masukkan telur kocok kedalam adonan bubur tepung, aduk dan uleni sampai rata dan licin. Masukkan tepung tapioka sedikit demi sedikit sambil diaduk pelan pakai tangan sehingga adonan pempek dapat dipulung/dibentuk. Memang agak sedikit lengket dijari tangan, tapi gak apa-apa dan jangan ditambah tepung  lagi. lumuri saja tangan dengan tepung tapioka agar jari-jari tidak lengket oleh adonan.
3. Ambil sekepal adonan dan bentuk seperti mangkuk, masukkan 2 sendok teh telur kocok lalu rekatkan  (bentuk pempek kapal selam). Boleh juga dibentuk pempek lenjer, sesuai selera saja. Rebus kedalam air mendidih yang telah diberi 2 sdm minyak goreng hingga mengapung dan matang. Angkat..tiriskan dan dinginkan dulu sebelum digoreng.
4. Goreng pempek kapal selam dalam minyak goreng yang panas sedang hingga matang dan berwarna kuning kecoklatan. Angkat dan tiriskan..potong sesuai selera.
5. Sajikan dengan pelengkapnya, ketimun, soun/mie rebus, udang ebi sangrai dan tuangkan kuah cukonya.

Kebetulan di rumah tak ada persediaan ketimun dan soun...lagi pada habis stok bahan2 di dapur, jadi ya seadanya saja penyajian pempeknya. Kalau kuah cuko sih selalu siap...di kulkas.




Selamat Mencoba... :)

16 komentar:

  1. Makasih resepnya mba Ita...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb Widya, sama-sama...kalau mau dimodif dgn ditambah daging ikan pastinya akan lebih enak lagi, ini hanya resep dasar pempek tanpa ikan. silakan coba.. :)

      Hapus
  2. makasih resepnya mbak.. tp klo bikin siomay aci tanpa ikan itu gmn caranya?

    BalasHapus
  3. Coba saja dengan resep pempek tanpa ikan ini...mungkin takaran tepung tapiokanya lebih banyak, dan jumlah airnya juga ditambah...shg adonan lebih empuk dan kenyal, seperti siomay abang2 gerobak itu.

    BalasHapus
  4. mksh banggt resep2ny terinspirasi bngtt tk mask lagi dan lagi...resep2nya simple dan praktis buatnya dan enakkk rasanya smua resepnya mo di cbain akhhhh

    BalasHapus
  5. assalamualikum mba ita... hasil masakan mba ita tampak bagus dan soal rasa kayanya gak kalah ok sama gambarnya :) salam kenal mba, saya nunik-solo, Indonesia hehehe
    oya, mpek2 nya saya baru tau mba kalo bisa ditambah telur diadonan, kayanya jadi empuk ya mba.. aku jjuga pernah bikin pemepek tanpa ikan :) pake daun bawang jadi namanya pempek vegetarian :)
    http://thecolourfulmemories.blogspot.com/2011/03/mpek-mpek-vegetarian.html

    semoga ilmu mba ita menjadi amal jariyah utk mba ita dan keluarga ^^

    BalasHapus
  6. Mb Agustie Tini, trm kasih atas mampirnya disini...senang bisa bertemu walau hanya di dunia virtual. Selamat mencoba resep2 saya mbak...smg memberi manfaat :)

    BalasHapus
  7. Mb Nunik, matur nuwun yaa...sdh sudi main di dapur maya saya. Iya pempeknya bisa ditambah telur supaya lebih lembut dan ada nilai gizinya gitu lho...gak sekedar tepung kanji aja. hehee...
    kalau pempeknya dikasih daun bawang jadi makin berasa gurih dan harum saat digoreng pastinya...sepertinya menarik juga, kapan2 saya akan coba.
    aamiin...sekali lagi terima kasih atas doanya ya mb Nunik, semoga saya selalu diberi kesehatan yg prima agar bisa berkarya lebih baik lagi...untuk saling shareing dg sahabat disini :)
    BTW di Solo tinggalnya dimana ya mb Nunik?

    BalasHapus
  8. Salam kenal mbak, saya silvi di jakarta. Saya suka banget sama yang namanya pempek, tapi sering kekurangan bahan. Ini resep yg sangat jitu kalau lagi kangen bgt sm pempek dg bahan terbatas. Aku punya pertanyaan nih mbak, Kalau kaldu dan garam dalam adonan biang diganti dengan kecap ikan bakal rusak ngga ya rasanya?
    Wassalam

    BalasHapus
  9. Dicoba aja mb, pakai kecap ikan sptnya gak masalah...bisa menambah aroma pempek menjadi lebih wangi barangkali... :)

    BalasHapus
  10. haloo mba ita, saya sudah coba resepnya, enak kenyal2 tapi kenapa bagian pinggirnya (penutupnya) agak keras ya mba setelah di goreng? apa karena saya ketipisan ya, maklum pemula hehe..

    BalasHapus
  11. Hai juga mb Anksty...mungkin nggorengnya pempek terlalu lama shg jd kering, krn memang bagian pinggir/ujung pempek kan cenderung lebih tipis dr pd bagian tengah, untuk tips nggoreng pempek...minyak harus panas benar dg api sedang, dan cukup sampai kuning aja..jangan sampe kering, jadinya nanti keras...

    BalasHapus
  12. Assalamu'alaikum mbak.. saya udh coba resep pempeknya.. bener kenyal namun lembut (nah lho... bingung deh hehe), enak ... Alhamdulillah
    Saya gk pake kaldu bubuk, jd rada plain rasanya, tp air putih saya ganti dengan rebusan serpihan ikan cengkalang (katsuo bushi, alias dashi cengkalang), membantu rasa dikiit hehehe
    Namun, tetep enak pas dimakan bareng saosnya hmmm... mengurangi rasa rindu ma pempek di Bandung :D
    makasih ya Mbak Ita...

    BalasHapus
  13. Wa'alaikumsalam mb Asty...wah ikut seneng dengarnya, alhamdulillah...suka dg resep ini.
    Ya..gak apa2 silahkan dimodif sesuai selera, gak pakai kaldu bubuk its okk...optional koq, di skip boleh...sayapun kadang juga gak pakai kaldu bubuk blok, suka saya kasih udang ebi yg direndam dan dihaluskan.

    BalasHapus
  14. Assalamu'alaikum mbak Ita,

    Maaf sebelumnya, saya mau tanya apa mbak Ita terima pesanan pempek? karena saya melihat foto pempek tanpa ikan dan pempek adaan yang ada di blog ini sama percis dengan yang saya lihat di toko online "Pempek Mang Ali". Saya hanya takut ada pemakaian foto mbak Ita tanpa izin sebelumnya. Karena saya salah satu pecinta resep2 yang ada di blog mbak Ita ini. Semoga bermanfaat. Wassalam

    BalasHapus
  15. Wa'alaikum salam...

    Mb Munzulah Ulya, walah mbak...saya gak jualan pempek koq mbak, lha saya kan tinggal di Kuwait...sama sekali saya gak punya bisnis makanan apa2 selama ini (di Kuwait).
    Toko Online Pempek Mang Ali dimana ya mbak Munzilah...kalau boleh tolong dikasih tahu tempat/alamatnya online. Terima kasih mbak atas informasinya...sangat memberi manfaat, mudah2an saya selalu diberi kesabaran atas hal ini...

    BalasHapus